Contoh Geguritan Bahasa Jawa Terlengkap dengan Penjelasannya

Geguritan bahasa jawa diajarkan semenjak kita duduk di bangku Sekolah. Geguritan yang berarti puisi ini dalam bahasa jawa dibuat tembung-tembung yang sangat indah serta memiliki makna di dalamnya.

Dalam penulisannya, geguritan biasanya ditulis secara berulang-ulang bahkan hampir sama dengan judulnya.

Geguritan merupakan perkembangan dari tembang, sehingga dikenal beberapa jenis-jenis geguritan yang berbeda-beda. Geguritan dalam bentuk awalnya berwujud nyanyian yang memiliki sanjak tertentu.

Pengertian di Jawa mengenai geguritan telah mengalami perkembangan dan bisa disebut juga dengan puisi bebas. Puisi bebas ini tidak terikat oleh aturan metrum, sajak dan juga lagu.

Geguritan menjadi sastra Jawa modern yang terus berkembang, serta di ajarkan di sekolah-sekolah dan kerap diperlombakan.

Salah satu majalah yang biasa memuat tentang geguritan adalah Penjebar Semangat.

Majalah Geguritan

farfiankhans.blogspot.com

Baca juga kumpulan koleksi geguritan lainnya di Kumpulan Geguritan Bahasa Jawa Berbagai Tema

***

Berikut ini geguritan berbagai tema yang telah saya kumpulkan dari berbagai sumber :

1. Gegurian Tema Pendidikan

www.daftarpustaka.web.id

Guruku

( Sutapa, W.R )

wingi nalika sikil iki

tumapak sandhuwure bumi

durung paja-paja ngerti ha, na, ca, ra, ka

alip, ba’, ta’, apa dene good morning teacher!

 

lumakuning srengenge wis ganti

panyawangku dadi padhang

terawangan

rasaku sangsaya …

ora bisa dakgambarake

sih tresnamu nabet njanget

sajroning atiku

 

lamun tanpa panjenengan

bisa apa aku nepaki bumi iki ?

leladimu marang aku

ora timbang karo piwalesku

 

bu guru, pak guru

jangkahku isih adoh

uripku isih nyamut-nyamut

sethithik setetes bun esuk

iku wis cukup

tinimbang banyu sekendhi

marakake ati mati

 

lepasen lakuku

lilakna labuh labetmu

dakumbare gagasanku

sedyaku kasembadan

donga pangestumu

nuntun marganing sedyaku

Geguritan “Guruku” menceritakan tentang kisah tokoh yang ingin menyampaikan rasa terima kasihnya yang sangat besar kepada sang guru yang telah banyak berjasa selama duduk di bangku sekolah.

Di dalamnya menceritakan bahwa jasa seorang guru sangat lah besar, dari mulai tidak dapat membaca, mulai tidak dapat berhitung, dan mulai dari tidak dapat menulis. Sekarang sudah bisa melakukan semuanya itu.

2. Geguritan Tema Sekolah

kumpulan geguritan bahasa jawa bertema sekolah

www.rri.co.id

Sekolahanku

(Geguritan.com)

 

Sekolahanku ….

Panggonan anggonku golek ilmu

Sekolahanku …

Diwulang dening Bapak-ibu Guru

Sekolahanku ….

Sinau, maca buku

Ing Panggonan iki

Aku diajari supaya karo wong tuwaku kudu bekti

Ing panggonan iki

Aku diajari marang kanca aja srei

Diparingi PR kanggo gladhen

Kanggo sangu urip ing tengahing bebrayan

Aku percaya …

Sanajan abot kudu dilakoni

Kabeh mau kanggo kepentingan pribadhi

kareben ngesuk dadi wong kang aji

miguna tumprap bangsa lan nagari

Geguritan “Sekolahanku” menceritakan bahwa sekolah merupakan tempat mencari ilmu. Di sekolah diajarkan ilmu yang berguna. Selain itu geguritan ini juga menggambarkan bahwa para guru mengajarkan bagaimana caranya menghormati orang tua dan teman kita.

Amanat yang terkandung di dalamnya yaitu, bahwa kita sebagai seorang siswa haruslah patuh kepada para guru kita dan juga menghormati kedua orang tua kita. Belajar untuk dapat meraih cita-cita dan menjadi orang yang dapat berguna bagi bangsa dan negara.

3. Geguritan Tema Ibu

Geguritan ibu

www.dakwatuna.com

Anggerku

(Yanik Agus Setyaningsih)

 

Ngger,

Biyung nyuwun ngapura

Ora bisa dadi biyung kang sampurna

Ora bisa nglegakne atimu
Ngger,

Uripku kebak kaluputan

Ngiwa luput, nengen luput

Rumangsaku aku wis manut

Bangun turut karo sing jare winasis

Nanging nyatane isih tetep luput lan diluputne

Lara atine biyung, ngge

Kepengin crita wae,

Ora enek sing gelem krungu

Apa maneh sambat, mung arep digeguyu

Kabeh wis ora percaya karo biyung

Kabeh ki nyatane ngapusi

Nanging biyung isih tetep percaya, ngger

Mung siji sing ora bakal ngapusi

Gusti Kang Maha Agung

 

Geguritan “Anggerku” berisikan perasaan ibu yang disia-siakan oleh anak kandungnya sendiri. Mengisahkan tentang seorang ibu yang meminta maaf karena dia merasa tidak dapat menjadi ibu yang baik dan sempurna. Dia merasa tidak bisa membahagiakan anak laki-lakinya.

Seorang ibu merasakan bahwa hidupnya melakukan banyak kesalahan kepada anak laki-lakinya, merasa hidupnya serba salah. Sedangkan sang ibu telah melakukan segalanya yang terbaik kepada anak laki-lakinya. Namun sang anak menganggap ibunya selalu salah.

Amanat yang terdapat dalam geguritan ini adalah kita sebagai anak hendaknya jangan selalu menuduh dan melimpahkan kesalahan kepada ibu kita sendiri. Karena bagaimanapun sang ibu sudah melakukan segalanya yang terbaik untuk buah hatinya.

4. Geguritan Tema Guru

kumpulan geguritan bahasa jawa bertema guru

batampos.co.id

Sertifikasi Guru

(Aris Irianti)

 

Sertifikasi Guru …

Kabeh wong wis padha krungu

Apa maneh ana kalangan guru

Nanging … kanthi sertifikasi guru mau

Apa bocah-bocah banjur mituhu

Ora wani karo Guru

Mugiya kanthi sertifikasi iki

Para siswa tambah bekti

Sinau ana sekolah kang mligi

Mantep, karep sajroning ati

Kanthi sertifikasi guru iki

Para guru ana kang ndaftar haji

Uga akeh kang tuku mersi

Nanging kang utama

Kanthi sertifikasi guru iki

Para siswa tambah prestasi

Lan bekti marang Ibu Pertiwi

Lan marang kang gawe urip pati

Geguritan “Sertifikat Guru” ini menceritakan di mana seorang guru memperoleh tunjangan bisa untuk berangkat haji, membeli mobil, dan keperluan lainnya. Terdapat unsur lain yang terkandung di dalamnya, di antaranya bahwa sertifikat guru, tujuannya menjadikan guru lebih profesional lagi. Namun tunjangan tersebut malah dipergunakan untuk keperluan yang lain.

Dalam geguritan ini penulis berharap semoga dengan adanya tunjangan guru, para guru sebagai pendidik harus lebih profesional, dan terus ditingkatkan lagi.

Baca juga tentang Cerkak Bahasa Jawa Beserta Penjelasannya Lengkap

5. Geguritan Tema Lingkungan

Contoh Geguritan Tema Lingkungan

cahyoword77.wordpress.com

Lintang Panjer Rahina

(Slamet SA)

 

Geguritan Bahasa Jawa Tema Lingkungan Lintang Panjer Rahina

Nalika bumi isih sepi

Lintang panjer rahina wis tangi

Menehi Pepadhang sagung dumadi

Kang wiwit gumregah ngupaya rejeki

Para among tani wis ndalidir mecaki galengan

Mbok bakul sinambiwara wus sengkut makarya

Para ngulama tumungkul mengestu puja

Para santri wiridan ngaji

Jago kluruk sesautan

Melu tasbeh marang pangeran

Ndonya wis gagat rahina

Maringi kalodhangan janma ngupadi pangupajiwa

Geguritan “Lintang Panjer Rahina” menggambarkan suasana di pagi hari. Di ceritakan dalam “Lintang Panjer Rahina”,sosok matahari memberikan sinarnya untuk semua yang ada di permukaan bumi ini.

Amanat yang terkandungnya yaitu, bahwa sungguh besar manfaat yang diberikan matahari kepada semua makhluk hidup yang ada di bumi ini. Memberikan manfaat kepada manusia untuk berusaha mengais rejeki mencari nafkah untuk hidupnya.

6. Gegurian Tema Pahlawan

Contoh Geguritan Tema Pahlawan

beritakotamakassar.com

Kartini

(Geguritan.com)

 

Kartini …

Sapa kang ora kenal panjenengan

Pahlawan kang mbela kaum wanita

Pahlawan kang berjuwang nentang paugeran walanda

Kartini …

Sanajan tinitah dadi priyayi

Duweni trah bangsawan

Kartini mbela emansipasi wanita

mbela rakyat jelata

 

Kartini …

Wulan April iki dadi seksi

lelabuhanmu kang misuwur tumrap bangsa Indonesia

Habis Gelap Terbitlah Terang

dadi bukti masa perjuwangan

Kutha Jepara dadi papan panggonan ngukir sejarah wanita

 

Kartini …

amarga jasamu

wanita eropa lan wanita pribumi

dadi duweni hak kang padha

duweni hak pikantuk pendidikan

Geguritan “Kartini” ini menceritakan tentang dalam masa penjajahan Belanda, beliau berjuang demi kaum wanita yang lain. Pada masa itu kaum wanita tidak memperoleh hak yang sama dengan kaum pria, apalagi kaum wanita yang berasal dari rakyat jelata atau pribumi.

Pada jaman kita mengetahui bahwa yang berhak memperoleh pendidikan adalah orang-orang yang mempunyai darah bangsawan.

Simak video tema Pahlawan berikut:

7. Geguritan Tema Kemanusiaan

Contoh Geguritan Tema Kemanusiaan

duniaiislaam.blogspot.com

Rumangsaku
(Roewandi)

 

rumangsaku kabeh uwong mesthi
kudu ngerti benere dhewe
amung luput salahe
kang tumiba janma liya

padha anggega kersane pribadhi
ngugung nguja luntaking angkara
yen kepagol asesanti
rawe-rawe rantas malang-malang putung
singa lena nemahi pralaya

katon wewentahan ujaring kandha
napsu angedhaton ing ati
rasul lan malaikat ora kasat mata
banjur buteng mbregudhul ora ngerti
anggering tata suba sita lan agama

nek atine kagol kepantong liyan
embuh ora ngerti eling
tutur muni saujar dadi ganjelaning ati
ora perduli embuh salahe
nanging rumangsaku luwih entheng mayang ing ati

dadi luber ajur mung kadi maruta
ganjelaning ati kaanggep sesendhon
tinambahan eling marang
lajer kang tinandur Gusti
kanthi mangesthi sesanti aku kabeh kalepotan luput

Amanat yang ada dalam geguritan “Rumangsaku” ini adalah sebagai manusia jangan lah kita merasa yang paling benar sendiri dengan apa yang dilakukannya. Dan jangan melimpahkan semua kesalahan pada orang lain yang belum tentu dia bersalah.

8. Geguritan Tema Percintaan

Contoh Geguritan Tema Percintaan

storyofviola.wordpress.com

Tresna

(Erlita Fajrani)

 

Tresna kuwi sepele

Tresna kuwi ya kowe karo aku

Tresnamu kaya surya

Nanging ya kaya samudra

Tresnamu bisa nekakake mega

Nanging saiki tresnamu kaya dahana

Awit aku mbok tinggalna

Langit data peteng

Ora ana candra apa maneh kartika

Atiku kaya bawana sing lemahe nela-nela

Maruta, kandhakna yen aku isih tresna

Amanat geguritan “Tresna” ini adalah bahwa cinta itu sederhana, tidak harus muluk-muluk. Namun di akhir cerita geguritan tresna ini, cinta yang sederhana tadi hilang karena tokoh yang ada dalam geguritan tiba-tiba ditinggalkan. Perasaan orang yang ditinggalkan oleh cintanya seperti sedih dan hancur karena patah hati.

9. Geguritan Tema Percintaan

Geguritan tentang percintaan anak muda

www.maduraexpose.com

Kapang

Menawa rasa matine ati

Mesti jiwa tansah kapang

Umpama ati kapenjara asmara

Apa bisa jiwa ngapusi

Menawa saperangan ati ngantu-antu

Mesti separo liyane ngenteni

Umpamane setengah ati tansah (han)jaga

Bisa ora saperangan liyane nglaleake

Menawa ati tiba sengsara

Mesti jiwa luwih lara

Pujaning atiku..

Apa sing bisa tak tindaake

Aku mung wanita sing kakungkung geni asmara

Wanita sing atine wis kadusta

Apa sing dipengine saliyane pengin cepet ketemu kalawan sing ndusta ati

Sing pada-padane laksana kidung swarga sing ngalun-alun ing karnaku

Sing nggawe kentir kapal jiwaku ing tengahing samudra rasa sing tan winates

Geguritan “Kapang” ini menceritakan tentang seorang gadis yang sedang jatuh hati kepada seseorang. Ia sudah tidak sabar untuk bertemu dengan sang ujaan hatinya tersebut.arapan

10. Geguritan Tema Harapan

kumpulan geguritan bahasa jawa tema cita-cita

aditgoshgosh.wordpress.com

Nglangut Kebak Panganen

(DRA. Endang Listiyani, M.PD)

 

geguritan nglangut kebak pangangen

Wis ora ana srengenge

Rupa lan ganda wis beda

Kaendahan mau esuk wis sirna

Polahe wong padha makarya

Polahe wong padha nyuwara

Wis ora ana

Wis ora ana krenteg apa-apa

Mung ngenteni rasa ngantuk

Nganti krasa dicokot nyamuk

Batin iki nglangut

Adoh parane pikir

Nganti tumus anylesing rasa atis

Isih wae ora ana rasa apa-apa

Muga ora ana candhik ala

Tumusa becik, aku pancen temen

Pengin urip mulya

Dadya duta sambada aruming asma kluwarga

Lulus kuliah bisa cepet diparingi papan makarya

Nadyan mesthi digadhang ndang omah-omah

Aku pasrah

Nglangutku dadya berkah

Geguritan “Nglangut Kebak Panganen” ini menceritakan tentang lamunan seseorang yang dipenuhi dengan harapan-harapan yang belum terwujud. Sang pengarang berusaha melukiskan ekspresi sedang membayangkan, merenung dengan harapan yang belum bisa terwujud.

11. Geguritan Tema Pertemanan

Contoh Geguritan Tema Persahabatan dan Pertemanan

daerah.sindonews.com

Reuni

(Djoko Waluyo)

 

Sawise lawas pisah

Ketemu wis padha dadi simbah

Rambut-rambut putih, pasuryan padha malih

Pethuk gapyuk rerangkulan nyuntak sakehing rasa kapang

Ati trenyuh mripat kekembeng luh

Wor suh karo rasa bungah

Guyu-guyu renyah kaya nalika isih bocah

Dhek biyen nate dadi sakukuban

Njur padha pisah dalan, nepusi lelakone sowang-sowang

Lungit angelangut, lam-lamen jaman kesaput pedhut

Nganti wancine srengenge dhoyong ngulon

Beja, dene isih bisa sapatemon

Dhuh Gusti ingkang Maha mirah

namung saged muji Syukur Alhamdulillah

Gene isih menangi kumpule balung pisah

Geguritan “Reuni” menceritakan, bahwa teman yang sudah lama berpisah maupun yang baru mempunyai kesempatan lagi untuk berjumpa. Ketika berjumpa keadaan sudah tidak lagi muda. Meskipun sudah ada temannya yang meninggal tidak diberi umur panjang, namun dia masih bersyukur masih diberi kesempatan untuk bertemu teman-temannya lagi.

12. Geguritan Tema Agama

Contoh Geguritan Tema Agama

www.nomadictrip.com

Gusti

(Intan Nukhi Adhiya)

 

Dalem namung tiyang kang lemah

Kang boten saged mlampah piyambak

Gusti

Dalem namung tiyang ingkang gampil gripil

Tansah kegoda kesenengan donya

Gusti

Hamung siji panyuwunku

Tuntun dalem wonten ing margi kang padhang gusti

Duh Gusti

Geguritan “Gusti” menceritakan bahwa kita manusia adalah ciptaan Tuhan. Kita hanya lah makhluk yang lemah yang mudah terjerumus dalam keburukan. Tidak bisa berbuat banyak jika sendirian. Banyak manusia didunia ini yang terlena akan indahnya dunia. Dan akhirnya mereka yang hanya menuruti kesenangan dunia akhirnya tersesat.

Amanat geguritan “Gusti” adalah, bahwa kita sebagai manusia makhluk Tuhan, harus terus mengingat dan beribadah kepada penciptanya. Berlindung agar tidak terjerumus pada godaan dunia yang sesaat ini. Dan selalu meminta agar diberikan jalan yang lurus dan tidak ada halangan.

13. Geguritan Tema Alam

Contoh Geguritan Tema Alam

www.hipwee.com

­ Kluwung

(Soewardi Baroto Martono)

 

Ora katon garising kikismu

Nadyan wilangane tinemu

Oncating citramu, ambabar banyu

Tuhu agung kersane Gusti

Riris … grimis endah dinulu

Agawe menebing lebu

Mahanani segering banyu

 

Ora geseh, eseme anuju prana

Tansah gawe brantaning driya

Ora kapiyarsa wuwuse wacana

Rinengga endahing solah bawa

Andelidir ponang kintaka

Binarung kidung asmara

 

Iba mulya raharja, rasaku

Datan ana kang ngreridu

Rinonce kehing wanodya yu

Andum prasetya tuhu

Woh aren …, asung pepeling

Endahing citramu, boya sumandhing

Ora beda ngendikaning biyung

Sliramu … andha widhodari … ya kluwung

Geguritan “Kluwung” menceritakan tentang kekaguman terhadap pelangi (kluwung) yang diibaratkan pelangi laksana bidadari. Isi dari geguritan ini menceritakan terjadinya pelangi yang dimulai dari gerimis, hujan turun, lalu kemudian muncullah pelangi.

Amanat yang ingin disampaikan pengarang adalah bahwa untuk dapat sampai pada kesuksesan bukanlah sesuatu yang mudah diperoleh. Untuk dapat mencapainya butuh perjuangan serta melewati berbagai rintangan yang ada untuk bisa mencapai kesuksesan yang indah.

14. Geguritan Tema Alam 

kumpulan geguritan bahasa jawa bertemakan alam

www.mongabay.co.id

Arga Iki

(Siswidiadi Ngesti N )

 

Mataun-taun

Sira ngrusak geger lan awakku

Makaping-kaping

Landhepe bendho lan pacul

Nyigar lemah subur dadi larik-larik tandur

Pokalmu mblandhong sapenak dhengkul…

Lemah ijo wis malih gundhul

Tirta musna ing mangsa ketiga

Ninggal belik nalika paceklik

Jare wadhuk dadi alesan

Ora bakal ana rampunge

Nadyan donya pisan

Denuntal sakabehe …

Yoh

Entenana

Yen tekan titi mangsa

Arga iki nagih prasetya …

Geguritan  “Arga Iki” menceritakan tentang rusaknya alam di gunung yang disebabkan pepohonan yang hijau banyak ditebangi oleh manusia. Pohon-pohon tersebut berfungsi sebagai sumber air dan penampung air hujan.

Karena pohon-pohon tersebut ditebangi, sumber air yang ada di wadhuk pun mulai habis. Jika keadaan tersebut berlangsung terus-menerus maka bencana yang dijanjikan oleh gunung tersebut akan terjadi.

Amanat yang terkandung di dalamnya adalah bahwa kita sebagai manusia harusnya menjaga alam agar tetap terjaga kelestariannya.

15. Geguritan Tema Bencana Alam

Contoh Geguritan Tema Bencana Alam

denaihati.com

Tsunami

(Geguritan.com)

 

Banyu laut kang maune antheng glinteng kaya bayi turu angler kepati

Esuk kang padhang njingglang tanpa mendhung…putih suci

Nuduhake marang manungsa kabeh sektine Gusti

Cahyane bagaskara padhang nyinari bumi pertiwi

Angkasa kang bawera dumadakan peteng ngglimeng

Netesi bumi pertiwi kanthi luhe kang tumetes

Angkasa dadi peteng, bumi horeg

 

Alam sakupeng ngamuk nggegirisi

Laut muntab tanpa kabendhung

Alon-alon samubarang kauntal, kauncalake dening banyu bah saka laut

Manungsa kocar-kacir tunggang langgang, golek slamet

Geguritan “Bencana Alam” menceritakan tentang terjadinya bencana alam tsunami. Diawali saat pagi hari yang tenang tidak terjadi apa-apa.

Kemudian secara tiba-tiba langit menjadi gelap, suasana menjadi mencekam dan ombak lautan yang tadinya tenang berubah menjadi ombak yang ganas lalu terjadi gempa bumi yang mengakibatkan ombak laut menjadi sangat tinggi dan terjadi tsunami.

***

Simak cuplikan video tentang pementasan geguritan yang sangat menarik berikut ini:

 

Sekarang ini sastra geguritan sudah sering diikutsertakan dalam berbagai perlombaan seni budaya. Hal ini sangat baik untuk menjadikan geguritan tetap terjaga kelestariannya. Sebagai warga negara yang baik kita harus lebih bisa dan menjaga seni budaya yang sudah sejak dulu ada, agar nantinya dapat terus lestari dan menjadi seni pertunjukan yang mendidik.

Leave a Reply