peribahasa jawa

Posted on

kumpulan peribasa jawa

Peribahasa Jawa adalah peribahasa yang menggunakan bahasa Jawa di mana dari panjang kata dan artinya lebih ringkas dari pada peribahasa dengan bahasa lain. Makna yang terkandung dalam peribahasa Jawa juga mencakup nilai-nilai yang mendalam dari sekitar kita.

Contph peribahasa Jawa:
Ora ana kasekten sing madhani pepesthen, awit pepesthen iku wis ora ana sing bisa murungake.
Tiada kesaktian yang menyamai kepastian dari Tuhan, karena kepastian dari Tuhan itu tiada yang dapat menggagalkan.

Owah gingsiring kahanan iku saka karsaning Pangeran Kang Murbeng Jagad.
Perubahan keadaan itu atas kehendak Tuhan.

Pangeran bisa ngrusak kahanan kang wis ora diperlokake, lan bisa gawe kahanan anyar kang dipeerlokake.
Tuhan itu dapat merusak keadaan yang sudah tidak diperlukan dan dapat mengadakan sesuatu yang baru yang diperlukan.

Pangeran iku adoh tanpa wangenan, cedhak tanpa senggolan.
Tuhan itu jauh tanpa ada batasnya, dan dekat sekali tapi tidak dapat bersentuhan.

Pangeran iku ana ing ngendi papan, aneng sira uga ana Pangeran, nanging aja sira wani ngaku Pangeran.
Tuhan itu ada di mana-mana, juga ada pada dirimu, tapi jangan berani engkau mengaku dirimu Tuhan.

Pangeran iku bisa mawujud, nanging wewujudan iki dudu Pangeran.
Tuhan itu dapat berwujud, tapi pewujudan itu bukanlah Tuhan.

Pangeran iku bisa ngowahi kahanan iku wae tan kena kinaya ngapa.
Tuhan itu dapat mengubah apa saja, tidak mungkin diperkirakan manusia.

Pangeran iku dudu dewa utawa manungsa, nanging sakabehing kang ana iki ugo dewa lan manungsa asale saka Pangeran.
Tuhan itu bukan dewa atau manusia, namun segala yang ada ini termasuk dewa dan manusia itu bersal dari Tuhan.

Pangeran iku kuwasa tanpa piranti, akarya alam saisine, kang katon lan kang ora kasat mata.
Tuhan itu berkuasa tanpa menggunakan alat apa pun, pencipta alam seisinya, baik yang tampak maupun yang tidak tampak.

Pangeran iku kuwasa tanpa piranti, mula saka kuwi aja darbe pengira yen manungsa iku bisa dadi wakiling Pangeran.
Tuhan itu berkuasa tanpa menggunakan alat pelengkap apa pun, oleh karena itu jangan beranggapan bahwa manusia itu dapat mewakili Tuhan.

Pangeran iku kuwasa, dene manungsa iku bisa.
Tuhan ituu berkuasa, manusia berkemungkinan saja.

Gravatar Image
Dimulai dari nol, tidak tahu apa-apa dan tidak memiliki apa-apa. Terus mencoba maju untuk menjadi orang yang bisa bermanfaat dan berguna untuk yang lainnya. Tidak ada yang tidak mungkin, karena itu saya akan tetap mencoba.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.